Kamis, 25 September 2008

Hari ini kegiatan yang setiap tahun berlangsung dalam hidupku&keluargaku, MUDIK.. terulang kembali.hah..maklum punya ranah Jogja (kasihanlah, org2 yang tidak punya kampuang,😀 ) Tapi mudik kali ini wuih lebih heboh dan rame karena pasalnya aku mudik dengan keluarga besar yang notabene anak-anak kecil hingga ada keponakanku yang berumur>2th pun ikut diboyong,,, repot memang tapi ada kebahagiaan terasa…Untungnya, kereta yang kami naiki tidak penuh seperti yang diberitakan, alhamdulillah

Jumat, 26 September 2008

Alhamdulillah…. Setelah beberapa bulan lamanya kunanti, bisa terhirup lagi udara kota jogja.. Kota Jogja yang penuh harapan, cita-cita, impian (taelah..) wah pokoknya kota yang tepat untuk menenangkan hati,pikiran, menyendiri& berlari * (bener sih kata seseorang)… coba deh kapan2 ke jogja (tapi jangan lupa bawa mahromnya..) akan terasa beda dengan Jakarta..

Keindahan pagi yang luar biasa!

Tapi begitu sampe rumah di Jogja, kembalilah kami beraksi layaknya ibu rumah tangga yang harus menyapu, mengepel dll karena debu wuih entahlah tebal berapa mili..maklum rumah dijogja hanya ditempati seorang nenek buyutku (buyut=ibunya embah)yang hampir berusia 100 tahun (hebat ya!). Cape..cepe..cepe ah..tapi hawa jadi terasa lebih segar dan nyaman untuk dihuni (tak papelah)

Malam ini adalah malam pertama aku menjalani shalat tarawih lagi di masjid deket rumah (jaraknya sih hanya, 50M asyiiik kan). Subhanallah,, bisa menjalankan ibadah sunnah dengan cara-cara sunnah nabi, insya Allah. Disini, kami shalat tarawih 11 rakaat dengan masing-masing 2 rakaat

Barang siapa melakukan shalat malam di bulan Ramadhan dengan dasar keimanan dan mengharapkan pahala, akan diampuni baginya, dosa-dosanya yang telah lalu”. [HR. Bukhari&Muslim]

Juga berdasarkan hadits Aisyah “ Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah melakukan lebih dari sebelas rakaat di dalam atau di luar bulan Ramadhan” [Muttafaqun ‘alaihi, al-Bukhari no.1147 dan Muslim n0.738]

“Shalat malam itu hanya dua-dua rakaat. Bila salah seorang diantaramu khawatir kedapatan waktu subuh, hendaknya ia shalat satu rakaat sebagai witir bagi shalat yang telah dilakukannya” [Muttafaqun ‘Alaihi, al_bukhari no. 990 dan Muslim no. 749]

Sabtu, 27 September 2008

It’s time for shopping to Malioboro Jogjakarta.. tempat yang biasanya selalu aku kunjungi jika berpergian ke Jogja,, hampir sebagian besar tidak terlupa ketempat ini.. Habis senang disini, banyak batik dimana-mana.. ditambah pula benda-benda khas lainnya, miniature kendaraan2 yang ada dijogja, pernik-pernik, tas-tas batik.. (the most wanted, hehe), kaos khas jogja (ada branded DaGaDu, Gareng, Jelinthuk.. yang terakhir ga tau deh apa artinya, hihi), dan masih banyak lagi.Yah katenye orang-orang sih..klo ga jalan-jalan ke Malioboro, sama aje kayak gak jalan-jalan ke Jogja (narsis!). Barang2 tersebut diatas bisa kita dapati disebelah kanan jalan malioboro,, nah klo disebelah kirinya nih, kita bakal ketemu terus sama yang namanya warung lesehan, khasnya nih makanan GUDEK JOGJA,, ah tapi beneran masih enakan banget gudek jogja buatan mamaku, two thumbs up deh! Gudek mama makanan kesukaan keluarga besar, pasti biasanya langsung ludes kadang dibungkus. Disebelah jalan ini ada juga pasar Beringharjo, pasar Tradisional yah mirip dengan Tanah Abangnya kota Jakarta.. (hua..mupeng ke Tanah Abang lagi, kapan yah?)

Yups, semua benda2 yang kuinginkan sudah terpenuhi, jalan dari rumah jam10 disini sampe jam 2.30 sore (eits, dihitung juga ama lama perjalanan ni +- 1 jam), dan sedihnya menunggu angkot pulangnya itu loh yang luama bangggggget. Maklum, rumahku di jogja sudah masuk daerah pedesaan, Dusun Brengosan namanya tapi ga tau tuh asal Brengosan apa, artinya aja ga tau,, karena dusun, jadi angkot didaerahku hanya berjalan hingga pukul 4 kadang hanya jam3 sore, jadi bener2 harus inget waktu klo jalan2,, klo ga,,hiks2 bisa2 naik taksi bayar 70rb sampe rumah (wuawuawuawuaaaaaaaaang)

Minggu-Selasa, 28-30 September 2008

Ketiga hari ini aku habiskan untuk bolak-balik ke pasar untuk beli bahan-bahan ketupat, sayur ketupat, rendang, semur (hmmm yummy) dan bahan2 kue..

Ini kali pertama aku dan mama buat kue di Jogja, biasanya kami buat kue dari Jakarta.. seru juga, nyari oven baru, beli terigu, gula, telor dll yang banyk sampe2 mnt tlg pegawai swalayan tuk bantuin bawa.. dan hasi kuenya, wuih!mantap!mama githu loh… selalu asoy hasil kuenya..alhamdulillah.

Hiks—hiks.. sepertinya ana ga dapet lg Lailatur Qadr nih,, hua…ya Robb,, kapan yah? Berilah hamba kesempatan untuk bisa bertemu dengan Ramadahanmu lagi dan bisa mendapatkan keutamaan itu.. Amiin

Rabu, 1 Oktober 2008, 1 Syawal 2008

Alhamdulillah Taqobballalaahu minna wa minkum

Seneng tapi juga sedih selalu dirasa tiap 1 Syawal ini.. sudah tidak bisa merayakan Ied Fitri dengan papi, dengan embah,,,,Ya Allah, lindungilah orang-orang yang hamba cintai..

Seperti lebaran2 yang lalu, banyak sekali sanak saudara yang datang ke rumah kami di Jogja,, karena Nenek Buyutku termasuk sesepuh di keluarganya dan didusun ini…Walhasil hingga aku ingin pulang ke Jakarta dan mungkin setelahnya masih banyak sanak saudara berdatangan, mungkin klo dikumpulin semua bisa ampe jalan2 raya (yah tapi memang saya akui masih kalah dengan lebarannya orang Betawi, cape yah jadi orang Betawi?hayo, jawab yang ngaku orang Betawi,,)

Sorenya saya, mama, bapak dan keponakanku yang imut, lucu, nakal tapi cengeng (kangennnnn) pergi ke Solo.Saatnya melanjutkan perjalanan silahturahmi deh ke kota kelahiran Bapakku di Solo tepatnya Sukoharjo.. nah klo di Solo, lebih kota nih daripade di Jogja so angkot ada aja ampe malam.. Aku&Keluarga berangkat ke Solo sore hari dengan naik kereta Prameks , ada yang tahu? Prameks itu singkatan dari Prambanan Ekspress. Menurut analisis saya (cielah, wong manajemen nih) dinamakan seperti itu karena antara kota Jogja dgn Solo terhamparlah Prambanan, dan kereta ini termasuk kendaraan yang cepat menuju solo, jadi dinamain deh Prambanan Ekspress.. tapi ga masuk ke Prambanan nya nih L

Kereta ini hampir mirip dengan kereta ekspres KRL Jakarta-Bogor tapi tanpa AC.

Selama perjalanan dari statsiun Solo hingga ke rumah di Solo, keponakanku merengek minta naik Becak, ada2 saja (mungkin dia belum lihat kali ada becak di Jakarta) dan anehnya setiba di rumah, sepupu2ku semuanya juga merengek mnt naik becak…sampai2 ada saudaraku yang tinggal di solo bilang” dasar aneh,, orang Jakarta yang ada mobil pengen naik becak, nah orang jawa malah pengen naik mobil karena bosen dengan becak, kasian banget sih orang Jakarta dan Orang Jawa…” hehe…

Kamis, 2 Oktober 2008

Paginya, aku dan keluarga besar Bapakku pergi bersama2 bergantian menju jogja dengan tujuan silahturahim dan (tetep) jalan-jalan di kota Jogja…Sesampainya kembali di Joga, kami langsung deh menikmati kenikmatan air yang bersih dan melimpah (alhamdulillah) karena di Solo airnya kering sekali dan kurang bagus.. sampe2 ada saudara2ku yang bawa cucian baju kotornya ke Jogja untuk dicuci disini (ampe segitunya, yah harus..)

Sorenya, aku diajak jalan2 ke Malioboro (malioboro again!)oleh tanteku, ceritanya aku jadi guide nya nih karena keluarga tante dan iparnya tak ada yang tahu seperti apa jalan kota jogja,,kadang aku kibulin,,hehe. tapi hua,,,seperti Jakarta saja.. dalam radius 2 Km sebelum Malioboro saja sudah macet dan susah cari parkiran, akhirnya terurunglah niat menikmati malamnya Malioboro, jadi hanya muter2 saja, huhu

Akhirnya jadilah kami beralih Ke pasar malam di Monumen Jogja Kembali dengan disusul oleh Keluarga dari Om ku..Disini banyak sekali permainan untuk anak2 dan aku hanya melihat, menunggu tapi nyoba juga sih naik motor battery itu loh.. Tapi masih gampangan naik motor beneran ternyata kawan-kawan..bisa ngebut lagi, motor battery gitu mah ga bisa ngebut.hingga jam9 malam kami menunggu pesta kembang api… Wah, serunya lebaran kali ini,,, akhirnya aku bisa jalan2 malam di kota Jogja, terlihat lebih Indah, sangat Indah! Makasih om dan tanteku..

Jumat, 3 Oktober 2008

Lagi-lagi,, aku diminta jadi guide ke Malioboro oleh keluarga om ku..kenapa mereka mempercayaiku jadi guide ya,,,?haha, nyasar mungkin.

Saat ini aku hanya menemani saja, memberi saran harga sewajarnya berapa, karena harga yang ditawar oleh penjual pas musim lebaran ini, alaaaamak 3x lipatnya dari yang kuketahui.. yah namanya juga mencari rezeki yah…tapi tak lama jalan2 disini krn malamnya aku harus come back to kampungku satu lagi, Jakarta, ranahnya wong Betawi( Numpang tinggal ya bang pitung)

Yah dengan hati cemas dag dig dug karena waktu kami amat mepet sekali dengan jadwal kereta, karena telatnya dapet kendaraan dan macetnya Malioboro(lagi-lagi), oya jalan menuju stasiun searah menuju Malioboro, wong Malioboro disampingnya Stasiun..

Untunglah kesampaian juga naik kereta menuju Jakarta, tinggal tersisa 5 menit, ketika kami masuk kereta, langsung peluit panjang tanda kereta mau jalan. Byebye JOgJa..

RINGKASNYA:

– Liburan lebaranku kali ini banyak perbedaan.. tapi tetap satu hal perasaan yang menimpa malam sebelum dan ketika 1 syawal..

– Dapet Job baru, jadi GUIDE Malioboro, pengen nih jadi Guidenya orang bule

– Akhirnya dapat menikmati indahnya malam kota Jogja (kasian banget ya)..

– So, kapan dong kalian mau ke Jogja? Dan Rasakanlah

………………….YOGYAKARTAku…………….